Minggu, 13 September 2015

Birthday trip Bromo (part 2)

Day 2
Rabu 19 agustus'15

Happy birthday to Me!! Hihihi di tengah dinginnya udara bromo dan tidur-tidur ayam papito bisikin "selamat ulang tahun sayang" alhamdulillah ya di kasih suami yang baik, insya allah soleh.. makasih ya papito udah bela-belain banget nemenin aku ke Bromo ngabisin cuti hihihi i love you full lah kang Dedi 😗😘😚

Jam 3 kurang udah di jemput mas Wawan siap-siap ngga pake mandi hahaha dingin banget, touch up dikit pake bedak, alis sama lipstik biar pas di foto tetep PARIPURNA *penting!!!😜 awalnya Mas Wawan bawa kita naik ke penanjakan 1 tapi di tengah jalan ternyata ada jeep yang mogok udah sempat nunggu sekitar 15 menit ternyata ga maju juga akhirnya ramai-ramai putar balik memutuskan untuk liat sunrise ke pananjakan 2 aja daripada ga dapat sunrise.. FYI tiket masuk 10rb utk berdua, tiket masuk bromo 55rb berdua.

Menurut mas Wawan perbedaan pananjakan 1 dan 2 itu ketinggiannya aja, jadi antara pananjakan 1 dan 2 beda sekitar 200 meteran dan untuk menujuk spot sunrise dari tempat jeep parkir pananjakan 2 lebih jauh jalannya sekitar 1km NANJAK!!! Hahaha salah banget udah lama ga olahraga trus ga pake pemanasan dulu langsung hajar, ampuun deh.. udah berasa mau mati😂 udah tua saya berasa banget ditambah udara diatas dingin parah dan oksigen diatas tuh dikit mungkin berebutan sama turis yang lain jadi aja ngos-ngosan paraah 😂, pake sarung tangan sama masker aja ga ngaruh pisan hehe, sampe di atas langsung ngedeprok dulu atur napas baru deh nikmatin pemandangan sunrise bromo yang luar biasaa indahnya, Subhanallah... bener-bener berasa ada diatas awan bersyukur banget pada saat pergantian usia, saya bisa merasakannya keindahan ciptaan Allah swt.. semoga selalu diberikan kesehatan, dan dimudahkan rezekinya supaya bisa terus jalan-jalan melihat keindahan ciptaan-Mu ya Allah, amin.. Sempat menikmati kopi panas dan puas-puasin foto-foto buat di update langsung di path *penting banget!! 😜 btw jangan takut ya walaupun di atas gunung sinyal si Merah yang katanya menjangkau seluruh Indonesia itu terbukti bisa langsung update status sosmed 😁😉.

Puas foto-foto jam 7 kita turun ke parkiran jeep, sekarang giliran papito yang gemeteran (tremor) tetep jalan tapi pelan-pelan, sempet mau ke toilet tapi mahal banget harus bayar 5 ribu mending di tahan deh tunggu pas di pasir berbisik aja.. dari pananjakan 2 kita di bawa ke padang savana yang lebih dikenal dengan bukit teletabis yang hijau tapi karena lagi musim panas rumputnya pada kering.. ga terlalu lama mengexplor disini lanjut ke pasir berbisik dan kawah bromo.. sebelum naik ke kawah kita mampir buat ke toilet dan sarapan bakso malang dulu.. melihat jalur ke kawah bromo dan tanya-tanya mas Wawan katanya pulang pergi bisa sampe 2 jam-an kalo jalan kaki apalagi kita udah manula pasti makin lama, jadi di putuskan naik kuda aja hahaha kasihan juga sama papito masih harus nyetir lagi nanti ke Malang. Kita minta tolong mas Wawan buat cariin kuda akhirnya setelah tawar menawar dikasih 100rb PP 1 kuda.. normal 125-150rban.. lumayan menghemat waktu dan tenaga karena turun dari kuda kita masih harus menaikin anak tangga buat sampai ke atas kawah 😥 di kawah Bromo ga pake lama-lama juga karena bau belerangnya bikin enek dan pusing kepala.. sepanjang perjalanan naik kuda si bapak cerita asal usul suku tengger dan agama Hindu di Bromo, kehidupan mereka sehari-hari dan perbedaan Hindu di Bali dan Bromo... sampai di jeep kita langsung balik ke penginapan buat istirahat.. jadi trip ke Bromo jam 11 juga udah beres istirahat sampai jam 1 baru pergi meninggalkan penginapan. Saya sih pengennya mampir ke air terjun Mandakaripura tapi papito ga mau katanya air terjun mah dimana-mana sama aja 😑 padahal mah ngelewatin juga pas jalan pulang, ya sudah lah mudah-mudahan di kasih umur dan rezeki lagi supaya bisa balik ke Bromo, amiin..

Perjalanan pulang kita kembali ke Tongas lumayan cepat cuma 1 jam-an sempet terhalang parade gerak jalak siang hari bolong, makan siang sengaja mampir ke Rawon Nguling ga jauh dari Tongas.. enak banget seger ditambah telur asin sedap 😉😃

Sepanjang perjalanan ke Malang saya sempat browsing cari-cari hotel buat di Malang belum booking karena emang pengen coba aplikasi Hotel Quickly (HQ) lihat ratenya sih lumayan miring dan cuma bisa booking last minutes buat today or tomorrow.. pilihan jatuh ke Cozy Boutique Guest House, emang udah diincer banget karena lihat reviewnya bagus dan di HQ cuma bayar 242rb 😉 pas papito tanya nginep dimana dia sempat kecewa kenapa nginep di guest house ga di hotel aja mahal sedikit gak papa katanya tapi pas sampe kamar dia happy banget kamarnya luas, bathroomnya bagus ada air panas, handuk hair dyer komplit.. kalah deh hotel-hotel budget macem a*ar*s 😁. Ngelurusin badan sebentar sambil tunggu Magrib baru jalan cari makan malam.. biasanya papito ga mau diajak makan bakso selain tidak mengenyangkan dia harus makan berat ga suka cemal-cemil tapi karena saya Ultah jadi apapun boleh katanya, hahaha suaminya so sweet banget ya, jadi aja langsung meluncur ke Bakso Bakar pak Man ga jauh dari penginapan.. sempet bingung cara makan baksonya gimana sambil pura-pura lihat pembeli yang lain jadi bakso bakar dipisah nah bihunnya baru di campur sama kuah panas dan seger.. saya pesen bakso yang pedes lumayan jontor hahaha.. dari Pak Man kalo ke Malang harus banget mampir ke Toko Oen buat makan Es krimnya yang melengenda, biar kata mahal (kita makan es krim berdua abis 100rb) selama jadi turis dan jarang-jarang gpp lah 😀 di sini kebanyakan foto-foto cari obyek dan belajar foto pake camera mirrorless hadiah dari Papito hehe karena udah mau tutup jadi kita putuskan kembali ke penginapan buat istirahat.. sambil mikirin besoknya mau kemana lagi walaupun udah bikin itinarary tapi karena faktor U ada kompromi kalo-kalo tempat wisatanya terlalu menguras tenaga hehe

0 comments:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini