Senin, 05 Oktober 2015

Pengalaman membuat pasport untuk Orangtua yang mau Umroh

Senin, 5 Oktober 2015

Hari ini jadwal saya mengantar mertua (ayah dan uma) membuat pasport untuk keperluan ibadah umroh. Kenapa saya posting ini karena pada saat proses pengumpulan berkas-berkas ada beberapa persyaratan yang masih kurang, mungkin barangkali nanti ada yang mau membuat pasport dan mempunyai kendala yang sama postingan ini bisa membantu 😊

Jadi persyaratan untuk membuat pasport baru adalah:

1. KTP
2. Kartu Keluarga ( sesuai dengan KTP)
3. Akte Kelahiran / Ijasah / Surat Nikah

Masalahnya ada di poin yang ke 3 dimana ortu tidak memiliki akte kelahiran dan ijazah (ada di kampung dan hilang entah dimana). Jadi di poin ke 3 itu adalah opsi bisa pilih salah satunya yaitu akte kelahiran atau ijazah atau surat nikah.. karena akte dan ijazah mereka tidak punya maka masih bisa menggunakan surat nikah, tapi setelah di cek ternyata di surat nikahnya tidak tercantum tanggal lahir dan nama ayah beda dengan KTP 😁 *pusingpalabarbie* di awal pihak travel agent minta supaya dibuatkan akte kelahiran saja minta surat dari RT & RW lalu ke kelurahan baru lapor ke suku dinas kependudukan jakarta selatan di Jl. Radio dalam V, tapi ternyata prosesnya tidak semudah itu, masih banyak sekali prosesnya dan memgharuskan adanya saksi dan ada sidang 😧 kasihan mertua terlalu ribet dan antrian di SUDIN masih lama, Akhirnya saya minta info dari teman-teman di facebook yang menginformasikan bahwa bisa menggunakan surat nikah saja kalau ada perbedaan data tetep bisa diurus asalkan dilengkapi surat pendukung dari pihak terkait. Sambil tunggu antrian sambil update info di FB dan telepon ke Imigrasi Jaksel tapi ga di angkat-angkat 😢. Ditengah kegalauan saya akhirnya menghubungi sahabat saya Ambar yang ibunya baru saja pergi umroh dan dia juga bilang hal yang sama dengan teman-teman di facebook bahwa dengan surat nikah saja bisa di proses... akhirnya saya putuskan untuk langsung pergi ke kantor imigrasi di warung buncit *byebyeSUDIN* sampai di Imigrasi antrian sudah habis tapi saya masih bisa mendapatkan informasi untuk pengajuan pasport. Jadi karena tanggal lahir ortu tidak dicantumkan di surat nikah maka kita membutuhkan surat pendukung / keterangan tanggal lahir dari KUA dimana saja, just info mertua nikahnya di Belawan Medan tapi bisa di urus ke KUA daerah tempat tinggal mereka. Berbekal informasi tersebut saya langsung pergi KUA di Kebagusan pakai GO-JEK hehe ngejar waktu banget takut keburu tutup, sedangkan mertua langsung pulang kerumah. Alhamdulillah masih buka, alhamdulillah bisa di proses dan alhamdulillah bisa langsung jadi *jingkrak2*. Untung sudah urus surat-surat ke kelurahan jadi bisa langsung diproses.

Pagi ini hari Senin saya berangkat dari rumah jam 6 pagi jemput mertua dan sampai di kantor Imigrasi tepat pukul 7 pagi cepet banget mampang yang biasanya edan pisan macetnya ini sepi, alhamdulillah😊.Turun dari taxi langsung minta kursi ke petugas untuk duduk ayah (fyi beliau pernah kena stroke jadi jalannya masih tertatih-tatih) tapi sama petugas langsung diminta naik ke lantai 2 dan diberikan antrian prioritas alhamdulillah... jadi antrian di Imigrasi Jaksel dibuka pukul 7 pagi tapi loket baru dibuka pukul 8 jadi kita punya waktu 1 jam untuk persiapkan berkas-berkas. Sambil menunggu panggilan ada petugas yang memberikan penjelasan tentang kelengkapan apa saja yang dibutuhkan agar supaya pada saat di panggil nanti sudah komplit semua.
Oiya saya juga ikut mengganti pasport saya ke E-pasport karena kebetulan bulan Maret masa berlakunya akan habis.

Berkas-berkas yang dibutuhkan untuk perpanjangan pasport, sbb:

1. KTP
2. Kartu Keluarga
3. Akta Kelahiran/Ijazah/surat Nikah
4. Pasport Lama

Oiya semua berkas-berkas harus di bawa yang ASLInya juga ya jangan cuma fotocopy aja.

Info lagi nih bagi yang mau pergi ke Saudi Arab untuk Haji / Umroh wajib namanya minimal 3 suku kata. Formulir penambahan nama beserta materai tersedia di koperasi di ruang tunggu. Contoh penambahan nama, misal nama Rosita Nasution karena harus 3 suku kata makan di sisipkan nama orangtua kandung / kakek kandung. Apabila sudah pake marga jadi nama kakek disisipkan di tengah-tengah menjadi Rosita Zainuddin Nasution...

Proses pembuatan pasport cepat sekali pukul 8.30 kami sudah selesai tinggal pergi ke Bank BNI untuk pembayaran. Oiya sebaiknya pembayaran dilakukan 1 hari setelah proses penggajuan karena jika dilakukan di hari yang sama biasanya di bank masih di tolak karena data belum masuk.

Untuk biaya pembuatan pasport adalah 355rb untuk pasport biasa 48 halaman selesai 3 hari kerja, sedangkan untuk E-Pasport dikenakan biaya 655rb selesai 5 hari kerja.

Overall saya puas sekali dengan pelayanan kantor Imigrasi Jakarta Selatan.. ternyata membuat pasport sendiri itu tidak sesulit yang dibayangkan, kemarin mikir-mikir mau diurus aja ke Travel jadi kita terima beres karena kasihan kan mertua antri lama, tapi alhamdulillah lancar.. mudah-mudahan selalu diberikan kemudahan dan kelancaran sampai di tanah suci nanti, amin

Tambahan:
Setelah selesai proses pembuatan pasport biasanya di infokan untuk pembayaran baru bisa setelah jam 12 pada hari yang sama tapi pada saat di bank BNI hari yang sama ternyata masih "data not found" disuruh datang besok. Keesokan harinya saya coba bisa untuk pasport biasa ayah dan uma tapi untuk pasport saya yang E-pasport masih belum bisa juga, baru bisa saya bayar 3x24 jam setelah pengajuan pasport.

Senin, 28 September 2015

Update my skin care

Postingan kali ini skip dulu dari liburan terakhir ke Bromo, belum selesai sih tapi saya pengen update tentang perawatan kulit muka saya yang lagi bermasalah cerita sebelumnya disini karena kemarin abis cek pake magic ringnya SKII pas ada event di Plaza Senayan hasilnya lumayan banget terakhir saya cek bulan Juli ada banyak kemajuan alhamdulillahnya cocok 😆

Saya masih campur-campur sih ga semuanya pake SKII mihil bok dan saya udah mulai menerapkan double cleanser ya apalagi kalo abis make up-an pas malem biasanya di bersihin dulu pake VIVA milk cleanser greentea lanjut cuci muka pake wardah whitening + facial treatment gentle cleanser SKII trus lanjut pake clear lotion SKII (sempet abis jadi tetep pake face tonic greentea dari VIVA 😅) abis pake toner lanjut si miracle water FTE dari SKII terus pake pelembab cellumination deep surge EX/stempower SKII lanjut serum WPSS SKII baru pake sunblok dari SKIN AQUA ambil spf 20 PA karena jarang keluar rumah baru deh pake bedak... Untuk malam hari hampir sama tahapannya tapi tanpa sunblok dan biasanya saya tambahkan LANEIGE water sleeping pack EX 2 hari sekali supaya kulit tetep lembab dan kenyal..
Pengennya sih di tambah rutin 1x seminggu maskeran sempet coba glam glow yang youthmud enak sih tapi mau cari alternatif yang lain aja soalnya ga cocok sama kantong saya 😐

Berikut saya update perkembangan kulit saya dari bulan Juli-September lumayan banget Skin Age saya dari 32 jadi 28 tahun ihiiyy.. dan texture muka saya dari cuma 47% ke 74% hahaha di balik doank angkanya..

Eniwey segitu dulu deh updatenya... mudah-mudahan bulan-bulan berikutnya kulit saya makin glowing, bersih dari bekas-bekas jerawat dan flek hitam, semangat!!!

Minggu, 13 September 2015

Birthday trip Bromo (part 2)

Day 2
Rabu 19 agustus'15

Happy birthday to Me!! Hihihi di tengah dinginnya udara bromo dan tidur-tidur ayam papito bisikin "selamat ulang tahun sayang" alhamdulillah ya di kasih suami yang baik, insya allah soleh.. makasih ya papito udah bela-belain banget nemenin aku ke Bromo ngabisin cuti hihihi i love you full lah kang Dedi 😗😘😚

Jam 3 kurang udah di jemput mas Wawan siap-siap ngga pake mandi hahaha dingin banget, touch up dikit pake bedak, alis sama lipstik biar pas di foto tetep PARIPURNA *penting!!!😜 awalnya Mas Wawan bawa kita naik ke penanjakan 1 tapi di tengah jalan ternyata ada jeep yang mogok udah sempat nunggu sekitar 15 menit ternyata ga maju juga akhirnya ramai-ramai putar balik memutuskan untuk liat sunrise ke pananjakan 2 aja daripada ga dapat sunrise.. FYI tiket masuk 10rb utk berdua, tiket masuk bromo 55rb berdua.

Menurut mas Wawan perbedaan pananjakan 1 dan 2 itu ketinggiannya aja, jadi antara pananjakan 1 dan 2 beda sekitar 200 meteran dan untuk menujuk spot sunrise dari tempat jeep parkir pananjakan 2 lebih jauh jalannya sekitar 1km NANJAK!!! Hahaha salah banget udah lama ga olahraga trus ga pake pemanasan dulu langsung hajar, ampuun deh.. udah berasa mau mati😂 udah tua saya berasa banget ditambah udara diatas dingin parah dan oksigen diatas tuh dikit mungkin berebutan sama turis yang lain jadi aja ngos-ngosan paraah 😂, pake sarung tangan sama masker aja ga ngaruh pisan hehe, sampe di atas langsung ngedeprok dulu atur napas baru deh nikmatin pemandangan sunrise bromo yang luar biasaa indahnya, Subhanallah... bener-bener berasa ada diatas awan bersyukur banget pada saat pergantian usia, saya bisa merasakannya keindahan ciptaan Allah swt.. semoga selalu diberikan kesehatan, dan dimudahkan rezekinya supaya bisa terus jalan-jalan melihat keindahan ciptaan-Mu ya Allah, amin.. Sempat menikmati kopi panas dan puas-puasin foto-foto buat di update langsung di path *penting banget!! 😜 btw jangan takut ya walaupun di atas gunung sinyal si Merah yang katanya menjangkau seluruh Indonesia itu terbukti bisa langsung update status sosmed 😁😉.

Puas foto-foto jam 7 kita turun ke parkiran jeep, sekarang giliran papito yang gemeteran (tremor) tetep jalan tapi pelan-pelan, sempet mau ke toilet tapi mahal banget harus bayar 5 ribu mending di tahan deh tunggu pas di pasir berbisik aja.. dari pananjakan 2 kita di bawa ke padang savana yang lebih dikenal dengan bukit teletabis yang hijau tapi karena lagi musim panas rumputnya pada kering.. ga terlalu lama mengexplor disini lanjut ke pasir berbisik dan kawah bromo.. sebelum naik ke kawah kita mampir buat ke toilet dan sarapan bakso malang dulu.. melihat jalur ke kawah bromo dan tanya-tanya mas Wawan katanya pulang pergi bisa sampe 2 jam-an kalo jalan kaki apalagi kita udah manula pasti makin lama, jadi di putuskan naik kuda aja hahaha kasihan juga sama papito masih harus nyetir lagi nanti ke Malang. Kita minta tolong mas Wawan buat cariin kuda akhirnya setelah tawar menawar dikasih 100rb PP 1 kuda.. normal 125-150rban.. lumayan menghemat waktu dan tenaga karena turun dari kuda kita masih harus menaikin anak tangga buat sampai ke atas kawah 😥 di kawah Bromo ga pake lama-lama juga karena bau belerangnya bikin enek dan pusing kepala.. sepanjang perjalanan naik kuda si bapak cerita asal usul suku tengger dan agama Hindu di Bromo, kehidupan mereka sehari-hari dan perbedaan Hindu di Bali dan Bromo... sampai di jeep kita langsung balik ke penginapan buat istirahat.. jadi trip ke Bromo jam 11 juga udah beres istirahat sampai jam 1 baru pergi meninggalkan penginapan. Saya sih pengennya mampir ke air terjun Mandakaripura tapi papito ga mau katanya air terjun mah dimana-mana sama aja 😑 padahal mah ngelewatin juga pas jalan pulang, ya sudah lah mudah-mudahan di kasih umur dan rezeki lagi supaya bisa balik ke Bromo, amiin..

Perjalanan pulang kita kembali ke Tongas lumayan cepat cuma 1 jam-an sempet terhalang parade gerak jalak siang hari bolong, makan siang sengaja mampir ke Rawon Nguling ga jauh dari Tongas.. enak banget seger ditambah telur asin sedap 😉😃

Sepanjang perjalanan ke Malang saya sempat browsing cari-cari hotel buat di Malang belum booking karena emang pengen coba aplikasi Hotel Quickly (HQ) lihat ratenya sih lumayan miring dan cuma bisa booking last minutes buat today or tomorrow.. pilihan jatuh ke Cozy Boutique Guest House, emang udah diincer banget karena lihat reviewnya bagus dan di HQ cuma bayar 242rb 😉 pas papito tanya nginep dimana dia sempat kecewa kenapa nginep di guest house ga di hotel aja mahal sedikit gak papa katanya tapi pas sampe kamar dia happy banget kamarnya luas, bathroomnya bagus ada air panas, handuk hair dyer komplit.. kalah deh hotel-hotel budget macem a*ar*s 😁. Ngelurusin badan sebentar sambil tunggu Magrib baru jalan cari makan malam.. biasanya papito ga mau diajak makan bakso selain tidak mengenyangkan dia harus makan berat ga suka cemal-cemil tapi karena saya Ultah jadi apapun boleh katanya, hahaha suaminya so sweet banget ya, jadi aja langsung meluncur ke Bakso Bakar pak Man ga jauh dari penginapan.. sempet bingung cara makan baksonya gimana sambil pura-pura lihat pembeli yang lain jadi bakso bakar dipisah nah bihunnya baru di campur sama kuah panas dan seger.. saya pesen bakso yang pedes lumayan jontor hahaha.. dari Pak Man kalo ke Malang harus banget mampir ke Toko Oen buat makan Es krimnya yang melengenda, biar kata mahal (kita makan es krim berdua abis 100rb) selama jadi turis dan jarang-jarang gpp lah 😀 di sini kebanyakan foto-foto cari obyek dan belajar foto pake camera mirrorless hadiah dari Papito hehe karena udah mau tutup jadi kita putuskan kembali ke penginapan buat istirahat.. sambil mikirin besoknya mau kemana lagi walaupun udah bikin itinarary tapi karena faktor U ada kompromi kalo-kalo tempat wisatanya terlalu menguras tenaga hehe

Selasa, 08 September 2015

Birthday trip to Bromo (day 1)

Halooww another journey from us 😊 akhirnya mimpi ke Bromo tercapai juga, tambah special karena pas di penanjakan pas saya ulang tahun ke 32 hahaha udah tuir 😂..

Trip ke Bromo ini sebenarnya ga di rencanain.. tapi keinginan buat melihat keindahan Bromo terus memuncak apalagi lihat postingan temen-temen di group Backpacker Nusantara di FB bikin iri banget😵.

Jadi awal mulanya adalah karena saya dapat arisan Ex. Adm Niaga UI hahaha langsung deh ijin suami buat rayain ulang tahun di bromo dan di approve!! Yihaa langsung booked tiket takut duitnya kepake macem-macem hihi, dan alhamdulillah lagi pas mau berangkat saya menang arisan *lagi*  keluarga ibu namanya rejeki ga kemana lumayan buat ongkos dan jajan selama trip 😜

2 minggu sebelum pergi mulai sibuk bikin itinarary.. cek sana-sini cari sewa mobil dan jeep yang harganya bersahabat, tapi ternyata susaahh dan mahal, kenapa mahal?? Karena kita berangkat pas weekday dan cuma berdua sedangkan kalo mau open trip min. 6 orang.. mau ga mau ikut private trip lumayan banget yang paling murah aja kalo berdua itu 600rban/org  sedangkan kalo open trip paling cuma 300rban, fuiih sempet buntu tanya sana sini dan atas bantuin suami yang unyu *hihi akhirnya problem solved!! Jadi akhirnya suami setelah di paksa buat tanya teman kantornya di Surabaya ada ga yang bisa bantu cariin sewa mobil murah dan bisa lepas kunci, karena rata-rata rental mobil di Surabaya dan Malang semua harus pakai supir.. ternyata ada dan harganya bersahabat banget harga teman hehe jadilah kita booked untuk 3 hari.. nah untuk sewa jeepnya dapat info dari temen yang baru ke bromo bulan april adalah mas Wawan setelah bandingkan harga sana-sini cuma dia yang kasih harga di bawah standar 600rb sedangkan yang lain mentok di 650rb lumayan kan?? 😉
Ini kontak mas Wawan 081231124069/ +6285649265031pin bb 28A16F5A orangnya masih muda dan baik sekali selama perjalanan ke cemoro lawang kita selalu di guide sama dia..

DAY 1

Kita berangkat dari Bandung ke bandara Juanda di surabaya.. kali ini kita berniat untuk nginepin mobil di bandara.. karena pengalaman ke Bali kemarin naik taxi lumayan mihil, pp bisa 300rban 😅 kirain yah Bandara di Bandung tuh deket secara Bandung mah kecil ternyata saya salah... *rumahnya kejauhan ditambah macet juga di pasteur 😂 awalnya mau parkir normal biasa cuma parkiran penuh jd mau ga mau pararel mana bisa kan mau di tinggal akhirnya ngaku kalo mobil mau di tinggal  kemudiam disuruh lapor sama petugas biayanya 50rb/hari pake di cuciin lagi mobilnya, tahu gitu dari kemarin pas ke Bali nginepin mobil aja 😂

Pesawat AA kita alhamdulillah on time sampe di Juanda mobil sewaan udah jemput dan udah tiba waktunya makan siang waktunya makan Bebek Sinjay, yiihaa!! Untung sekarang ga perlu jauh-jauh ke Suramadu 😉 abis makan karena cuaca surabaya puanasnya poll banget suaminya ajakin saya makan es krim legendaris di Zangrandi suasana restorannya cozy banget masih berasa suasana tempo doeloenya.. rasa es krimnya biasa aja enakan es krimToko Oen di Malang.

Setelah istirahat sebentar di Zangrandi kita lanjutkan perjalanan ke Malang, awalnya itinarary yang saya buat itu mau keliling dulu di kota Malang baru malam jam 11an jalan ke Bromo tapi karena kita ga tahu medannya seperti apa, takut nyasar kalo berangkatnya malam jadi ga bisa tanya ke warga karena pasti jalanan sepi akhirnya abis magrib langsung cus ke Bromo, tapi karena sudah mau masuk malang kita muter balik lagi ke arah Probolinggo diarahin sama Mas Wawan untuk lewat jalur yang aman yaitu jalur Tongas, sempat beli perbekalan makanan dan makan sate juga ditengah jalan... jadi sebenarnya selama perjalanan banyak banget petunjuk jalan ke arah bromo tapi ga aman.. mas wawan bilang rawan begal jalanannya sepi nah kalo jalur ke bromo lewat Tongas ini lewat rumah penduduk jadi Insya allah aman.. ga lama abis kita makan kita lihat ada plank yang bertuliskan Tongas.. jadi kita sekarang udah sampe di Tongas tinggal cari plank jalur buat ke Bromo ga lama ketemu.. di plank di tulis Bromo belok kanan sekitar 33km jalurnya sama dengan jalur ke air terjun Mandakaripura.. dari sini skitar 1,5jam perjalanan sampe bromo.. kalo udah ketemu pom bensin berarti udah setengah jalan kurang lebih 30 menit lagi sampe cemoro lawang..ditengah jalan ternyata ada perbaikan jalan jadi sempat stuck sekitar 45menit.. diawal kita sempet keluar dari mobil ternyata pemandangan di langit luar biasa cantiknya.. langitnya terang benderang banyak bintang dan seolah-olah berada persis di atas kepala kita Subhanallah...
Setelah kita ketemu mas Wawan kita langsung diantar ke rumah warga yang biasanya di sewakan untuk penginapan..sebenarnya kita ga ada rencana untuk nginep karena alasan 'budget' tapi kasihan suami nyetir seharian dan ga bisa saya gantiin karena mobilnya manual 😂.
Btw rumah tempat kita nginap ini ada 2 kamar, bersih kamar mandi besar ada air panasnya, tv kasurnya banyak bisa buat 10 orang kayaknya dan selimutnya juga wangi.. mas Wawan bilang kalo sewa 1 rumah 350rb tapi karena saya cuma 1 kamar jadi di tawar 200rb *harusnya bisa lebih murah deh* hahaha medit 😂
Kita sampai penginapan jam 11an lumayan ada waktu istirahat sampe jam 3 pagi..

To be continue...

Selasa, 30 Juni 2015

Trip Bali 2015 (day 4-end)

Hari terakhir di Bali malah banyak yang mau dikunjungi, karena sebelumnya terlalu banyak leyeh-leyehnya di villa hehe.. kita cek out dari hotel Berry Biz sekitar jam 9an pas cek out papito mau beli majalah Marketeers yang ada di hotel buat baca pas ke pantai *jiaah berat banget bacaannya* 😁😅 tapi ternyata dari pihak hotel dikasih free.. hihi alhamdulillah rejeki anak soleh 😊. Keluar hotel kita ke Pecel Bu Tinuk dulu buat sarapan di daerah Kuta, makanannya komplit walaupun mau sarapan tapi porsinya udah kaya mau makan siang 😜.. selesai makan langsung meluncur ke pantai Balangan ke arah uluwatu, ga jauh dari GWK belok kanan.. jalannya lumayan berkelok-kelok tapi selama pake GPS insya allah aman. Sampai di pantai kita naik dulu keatas konon katanya view dari atas bagus dan emang bener baguuss, biru, cantiik.. foto-foto sebentar baru kita ke pantainya, sewa payung 50rb sudah termasuk 2 bale-bale buat bobo-bobo cantik 😛.. ga lupa pesan kelapa muda 20rban.. kelapa mudanya rasanya seger banget soalnya saya kan ga suka kelapa muda tapi pas tanya papito emang bener rasanya seger ga kaya air basi hehe.. saya jalan-jalan di pinggir pantai ternyata banyak karangnya.. ada juga bule-bule yang surfing di ujung sebelah kanan.. rata-rata sih bule yang ke pantai ini dan sudah di bangun juga guest house persis di dekat area parkir mobil.. berlama-lama di pantai Balangan ga bikin bosen, suasananya masih sepi papito baca majalah sampe ketiduran *ah dia mah emang pelor* lumayan katanya nge"charge" batere sebelum nyetir maklum biasa pake mobil matic dan selama di Bali mobilnya pake kopling. Jam 1an meluncur balik ke arah kuta singgah dulu di sekitar sunset road kebetulan ada Brand favorit papito yang lagi SALE  dan rada susah cari di Jakarta. Buat makan siang emang niat pengen makan Ayam Taliwang baru di jl. Teuku umar sempet nanya arah berhubung HP-nya mati 😑  tapi akhirnya sampe juga.. kenapa makan di sini karena emang udah pasti halal dan rasanya enak cuma buat saya kurang pedas aja ayam bakarnya.. ga sempat foto makanan karena udah keburu ludes dan HP lagi dicharge di kasir, kita juga numpang solat di sini lumayan bersih.. masih ada beberapa jam sebelum kita ke bandara, akhirnya keliling sekitara Kuta-Legian pake mobil karena susah dan bingung mau parkir dimana. Keliling sampe 2 puteran cuma bisa lihat-lihat dari mobil aja emang ke Bali ga ada niat buat belanja, oleh-oleh pun kita ga beli.. ga lama di telfon sama pihak rental mobil dia udah sampe di bandara ya udah langsung deh kita cabut ke bandara balikin mobil lanjut cek-in trus solat magrib di bandara.. Sambil nunggu boarding kita nyemil di MR-Kopitiam saya pesen chiken karage papito pesen teh tarik.. nunggu boardingnya nyaman banget yah sekarang karena bandara baru dan sudah pake alas karpet keren!! beda banget sama di Bandung hehe mudah-mudahan Bandung bisa segera memiliki Bandara sendiri.. pesawat sempat delay hampir 1 jam udah tau dunk pake maskapai apa?? Hehe sampai tiba waktunya boarding.. kita naik pesawat baru loh hihi boing 737 tapi tetep aja saya selama perjalanan ga bisa tidur.. pas udah di Bandung sempet kelihatan area sekitar rumah saya.. hihi begitulah kalo bandara ada di sekitar kota. Sampai di bandara kita pulang pake taxi dari bandara kita kira kan taxi-taxi gelap gitu ternyata emang resmi dari lanud ga pake argo jadi nego aja saya dikasih 150rb padahal pas pergi naik bluebird kena 185rb, alhamdulillah lebih irit.. sampai di rumah dengan selamat.. beberes deui buat persiapan papito ngebolang lagi ke Sukabumi..

Sampai bertemu di trip selanjutnya 😃😉😆

Posted via Blogaway


Jumat, 26 Juni 2015

Trip Bali 2015 (day 3)









Hari ke 3 di Bali masih di isi dengan Leyeh-leyeh di Villa sampe siang.. kita cek out hampir jam 1 hahaha karena kita numpang skalian solat dulu di villa.. karena pengalaman kemarin pake mobil karimun rada susah ya bok nanjak ke uliwatu nah hari ini kita kan mau ke Ubud yang nanjaknya lebih dashyat dari uluwatu jadi kita putuskan ganti mobil.. tetep pengennya estilo tapi ga ada juga akhirnya ambil suzuki splash ya udah deh dari pada nanti malah mundur pas jalan ke Ubud 😂.. Jalan-jalan ga pake itinarary menurut saya ga enak.. waktunya pada moloorr trus hari ini aja jalannya dari ujung ke ujung ga efisien jadinya.. dari villa di krobokan kita ke rental mobil di belakang bandara ngurah rai.. dari situ lanjut ke ubud kita lewatin tol baru tembus-tembus di sanur kalo ga salah.. dari situ masih sekitar 45 menit ke Ubud, ngapain ke Ubud?? Makan bebek bengil 😁 padahal mah di daerah kuta udah ada cabangnya.. maksudnya biar kita masih bisa jalan-jalan keliling ubud tapi ternyata udah kesorean kita janjian mau sunsetan bareng temen yang tinggal di Bali..
Hari ke 3 ini sempet kepikiran buat nginep di daerah ubud tapi pas cek harga-harga hotelnya mihil bokk.. emang daerah Ubud banyak di dominasi sama turis-turis bule mereka kan demen banget liat padi-padian laahh kalo saya mah di Bandung juga banyak 😂.. nah sampe di bebek bengil rada susah nih buat parkir untung mereka ada sistem valet jadi amaan... masuk ke dalam restorannya lagi sepi mungkin karena udah lewat jam makan siang kali yaa trus kita di arahin makan di lantai atas.. udaranya enaak banget pelayanannya juga ramah-ramah dan pesanan kita datang cepet ga pake lama.. bebeknya besaarr dan enaakk.. saya cuma cobain sambal pedasnya aja lumayan seuhaahh hehe over all restoran ini recommanded banget tapiiii rada agak mahal buat saya... tapi kalo kata papito mah ya udah namanya juga turis sekali-kali ngga papa lah.. kalo mau murah mah makan aja di warteg 😑😕😐 ya udah deh lanjut... selesai makan udah sore jam 1/2 5 belum jemput Indri.. untung masih 1 arah dari Ubud.. tapi akhirnya tetep kita ga bisa sunsetan juga di Bali hiks.. sampe rumah Indri udah magrib jadi numpang solat sekalian.. baru deh jalan ke La plancha.. karena saya rada kecewa ga bisa sunsetan jadi sepanjang kita di La plancha udah lupa foto.. ngobrol ngalor ngidul.. ditambah ada anak-anak jadi udah lupa ngeluarin hape hahaha pas pulang baru ngeh lah kok ga ada foto yang bisa share di path *jiaahh anak sosmed* 😜😘 setelah anter Indri dan keluarganya selamat sampe rumah kita langsung ke hotel.. gaya banget dah 3 malem beda-beda hotel tapi seru-seru aja tuh.. papito juga happy.. malem ini kita nginep di Berry Biz hotel baru daerah sunset road.. booked via traveloka cuma 260rb/room only karena emang niatnya kita mau berangkat pagi besok jadi emang cuma mau numpang tidur aja.. meskipun kamarnya kecil tapi fasilitasnya komplit, konsep hotel bisnis makanya wifinya kenceng.. papito happy banget soalnya quota internet dia udah abis jadi dia lagi jadi fakir wifi skalian download ios baru 😆😂 mungkin kalo bawa laptop dia udah kerja kayanya hahaha..

Done hari ketiga di Bali.. sisa 1 hari lagi.. yukk istirahat dulu besok kita bakal berangkat 'agak' pagi..



Posted via Blogaway


Trip Bali 2015 (day 2)

Yeayy hari kedua di Bali.. saya akhirnya ga bikin itinarary karena emang trip kali ini kita mau santai ga cape-cape namanya juga honeymoon 😜 jadi kita puas-puasin di villa sampai waktunya cek-out.. oiya buat transport tadinya saya mau sewa mobil di  BGW car rental suzuki estilo 150rb/day tapi berhubung villa saya dipindahin dan saya belum tahu alamat lengkapnya, pas malam saya sampai Bali saya Hub. No 08123800003 tapi ternyata mobilnya sisa avanza 200rb/day..berhubung kita cuma berdua males aja sewa mobil besar kalo ada yg lebih kecil dan lebih murah *alias irit* mending ambil itu kan 😜. Akhirnya kita sewa karimun di pustaka rental mobil 160rb/day karena harga sewa estilo 175rb/day..
Okay lanjut abis kita cek-out kita langsung menuju ke arah uluwatu buat ikutan selamatan rumah ex-Bos papito di Pecatu indah resort.. pas banget kemarin kita makan di ibu Andika ketemu sama mereka jadi ikutan diundang deh sekalian silahturahmi menjelang ramadan..
Menjelang sore saya sama papito diajak keliling pantai sekitaran Uluwatu pertama ke padang-padang beach walaupun sebenarnya pas honeymoon pertama tahun 2010 udah kesini tapi tetep saya ikut turun kebawah.. ga banyak yang berubah cuma tambah rame aja.. apalagi pantai ini kan ngga terlalu besar jadi asa paciweh kalo kata orang sudah mah 😁.. nah best partnya tuh pas naik tangga balik ke parkiran lumayan ngosngosan efeknya baru kerasa besoknya betis ekee pegeell 😂😂.. dari padang-padang lanjut ke Blue point beach tempat bule-bule pada surfing.. karena ditungguin di mobil sama bu Bos jadi kita ga sampai turun ke pantai cukup di atas aja lihat pemandangannya *padahal mah karena betis*.. lanjut lagi ke pantai Pandawa yang lagi ngeHits bingits di Bali.. woww rame kaya pantai kuta tapi masih biru dan bersih pantainya.. ngga pake lama kita udah harus balik karena salah satu temen papito harus ke bandara buat balik ke Jakarta.. jadi hari ke 2 ga dapet sunset di Bali.. *oke mungkin besok masih bisa*, setelah pisah sama mereka kita dinner di warung italy laperr bangeet akhirnya pesen spagetti sama pizza ludesss dalam sekejap!! Alhamdulillah kenyang.. dari sini kita udah cape jadi langsung mau balik aja ke villa, malam ini kita nginep di the widyas luxury villa lumayan jauh ternyata walaupun masih area seminyak-krobokan tapi pas sampai papito Happy!! emang cocoknya sih kalo mau honeymoon ke tempat2 yang sepi jauh dari hiruk pikuk daerah kuta yang ramaii.. aahh thanks to waze lah udah tunjukin kita jalan-jalan selama di Bali 😀😁


Ada kesalahan di dalam gadget ini